Akademi Militer. Gubernur  Akmil Mayjen TNI Dudung  Abdurachman melaksanakan bedah buku bersama Taruna Akmil 200 orang “Sang Patriot, Kisah Seorang Pahlawan Revolusi”  di Gedung Leo Kei lola Akademi Militer, bersama Nara sumber Bapak Abie Besman (Penulis dan Editor , Kisah Seorang Pahlawan Revolusi) dan ibu Imelda Bachtiar .Sabtu (27/04/19)

Gubernur  Akmil pada kesempatan itu menyampaikan harapan kedepan bagi Taruna sebagai gambaran bagaimana jiwa patriot seorang perwira sehingga para Taruna Taruna nanti kedepan sebagai  kader pemimpin, akan mencontoh bagaimana Patriotisme.

Dua bulan sudah pasca-peluncuran Buku Sang Patriot, Biografi Resmi Pierre Andries Tendean di Perpustakaan Nasional, 25 Februari 2019. Perjuangan tujuh orang anak muda nonsejarawan; Abie Besman, Iffany Saktya, Irma Rachmania Dewi, Laricya Umboh, Neysa Ramadhani, Noviriny Drivina dan Ziey Sullastri akhirnya menghasilkan sebuah buku yang menjadi buku pertama dalam rentang waktu 54 tahun sejak tragedi 1965 yang mengangkat sosok Pierre Tendean dari sudut pandang keluarga dan rekan-rekan dekatnya. Berbagai tempat, dokumen dan kesaksian dari siapa pun yang mengetahui langsung sosok Pierre Tendean menjadi menu sehari-hari bagi mereka selama 2 tahun terakhir. Salah satu yang kerap menjadi pertanyaan adalah sosok pribadi Pierre Andries Tendean. Nama Pierre, meski kerap dijadikan sebagai nama jalan, bangunan atau monumen tak membuat sang pemilik nama dikenal terang benderang. Banyak informasi mengenai Pierre yang berkembang liar tanpa pernah diketahui kebenarannya.

Peluncuran buku ini juga mendapatkan apresiasi dari Keluarga Besar Tendean, yang menyambut ketulusan dan kerja keras anak-anak muda ini dengan tangan terbuka. “Sudah saatnya Pierre dikenal publik sebagai Pierre yang sesungguhnya” kurang lebih seperti itu makna yang tersiratkan dan tersuratkan oleh Mitzi Farre dan Rooswidiati Tendean, sebagai kakak dan adik Pierre Tendean kepada penulis. Sebuah perjalanan yang melelahkan dan menguras tenaga bahkan air mata.

Peristiwa 30 September 1965 menyisakan halaman gelap dalam lembaran buku sejarah Republik Indonesia. Meski sudah terjadi 54 tahun yang lalu, peristiwa ini masih membekas dan masih menghantui sebagian besar masyarakat Indonesia, namun tetap saja, ada rasa haus dan rasa penasaran untuk mengetahui fakta dan konteks rangkaian peristiwa yang terjadi saat itu. Keran informasi yang mengalir deras sejak reformasi tidak selalu berbanding lurus dengan kualitas informasi yang muncul. Sejarah menjadi rawan dengan bias informasi, sejarah bukan lagi milik sang pemenang, namun menjadi milik sang pencerita.

Bersamaan dengan peluncuran edisi cetakan kedua, 27 April 2019, sebuah diskusi dan bedah buku juga diselenggarakan di Akademi Militer, Magelang. Selain menghadirkan editor sekaligus penulis buku, Abie Besman, Gubernur Akademi Militer, Mayjen Dudung Abdurachman juga menjadi salah satu pembicara dalam diskusi yang melibatkan Civitas Akademika Akmil dan juga para taruna.

AUTENTIKASI

PENHUMAS AKMIL